Orgasme pada Wanita

orgasm

“Lelaki banyak maunya di ranjang. Mereka masih ingin menjadi ‘penguasa’, bahkan di atas tempat tidur. Jika perempuan tidak puas dengan pasangannya, para lelaki lebih senang perempuan memalsukan orgasme…” (dikutip dari salah satu majalah pria dewasa)

Tulisan diatas merupakan salah satu ekspresi kekecewaaan seorang wanita yang merasa bahwa kehidupan seksualnya tidak memuaskan. Meskipun kehidupan seksual memiliki ruang lingkup yang luas, bagi wanita seperti yang dikutip diatas, ketidakmampuan untuk mencapai orgasme atau harus berpura-pura mencapai orgasme agar pasangan senang merupakan salah satu masalah yang cukup banyak ditemui.

Untuk pria, mereka dikelompokkan menjadi tiga macam berdasarkan perilakunya di tempat tidur: 1.) pria yang peduli apakah pasangannya merasakan orgasme, 2.) pria yang tidak peduli apakah pasangannya merasakan orgasme, dan 3.) pria yang tidak tahu bahwa wanita bisa merasakan orgasme. Tetapi ada satu kesamaan pada tiga macam pria di atas: ketiganya pasti melakukan hubungan seksual karena menyukai kenikmatan yang diberikan oleh orgasme. Di saat hampir semua pria pernah merasakan orgasme (kecuali mereka yang mengalami abnormalitas), di dunia ini masih ada wanita yang tidak pernah mengalami orgasme seumur hidupnya.

Apakah orgasme itu? Orgasme adalah sebuah fase yang dirasakan tubuh saat stimulasi secara seksual mencapai puncaknya. Walau hanya berlangsung selama beberapa detik, tetapi dari hasil wawancara yang dilakukan Crooks dan Baur (2005), kenikmatan yang dihasilkan sungguh luar biasa. Partisipan pria dan wanita dari wawancara Crooks dan Baur (2005) menggambarkan orgasme sebagai sesuatu yang,

nikmatnya tidak tergambarkan”,

seperti surga”,

membuat semua masalah terasa terangkat dari pikiran” (hal. 170).

Mungkin saat ini para pembaca pria tersenyum setuju karena pernah merasakan orgasme (minimal pada penghujung mimpi basah). Tetapi, penulis tidak terkejut kalau para pembaca wanita memperlihatkan wajah tidak mengerti.

Ya, memang sampai saat ini, masih ada wanita dewasa yang belum pernah merasakan orgasme sepanjang hidupnya (di Amerika Serikat saja, 5-10% wanita diperkirakan belum pernah merasakan orgasme dalam hidupnya). Tapi kalau alasannya adalah karena memiliki suami yang tidak mengusahakan datangnya orgasme, itu adalah sebuah masalah keegoisan lelaki yang sebenarnya harus diselesaikan. Pada kenyataannya, orgasme tidak hanya datang dari hubungan seksual, tapi orgasme juga bisa terjadi melalui mastrubasi. Meskipun demikian, khususnya pada wanita yang sudah menikah, melakukan masturbasi merupakan hal yang masih dianggap tabu untuk dilakukan/

Sebelum para istri melabrak suaminya, ingatlah bahwa ada kemungkinan para pria tersebut tidak tahu bahwa wanita bisa merasakan orgasme. Bahkan sampai tahun 1950-an, sebelum Alfred Kinsey melakukan penelitian tentang seks secara besar-besaran, hanya segelintir orang saja di dunia ini yang mengetahui bahwa kenikmatan di penghujung seks yang bisa membuat pria berdesah-desah tersebut bisa juga dirasakan oleh wanita. Tetapi, di tahun 2000-an ini, tentu harusnya para wanita sudah memiliki kesempatan yang lebih besar untuk menuntut haknya tersebut.

Berikut adalah langkah-langkah yang dapat dilakukan Anda, para pembaca wanita, untuk merasakan orgasme.

Pertama, kenali tubuh, cari tahu sentuhan seperti apa yang paling disukai. Bagian-bagian tubuh wanita yang memiliki banyak syaraf (sehingga mudah distimulasi) adalah bibir, daun telinga, dubur, payudara, dan vagina, di mana dua bagian yang terakhir disebutkan adalah bagian yang paling sensitif dan paling efektif dalam menimbulkan orgasme. Coba sentuh bagian-bagian tersebut untut menemukan tempat favorit. Kelas-kelas terapi seks di Amerika Serikat bahkan menganjurkan wanita untuk melakukan masturbasi, agar dapat memberi instruksi spesifik pada pasangan bagaimana cara memuaskan sang wanita.

Kedua, setelah mengetahui tempat yang disukai, komunikasikan pada suami Anda temuan-temuan Anda tersebut. Mintalah dengan baik-baik pada suami untuk lebih sering menghabiskan waktu di lokasi-lokasi tersebut pada saat berhubungan badan.

Ketiga, karena wanita membutuhkan lebih banyak waktu untuk mencapai orgasme, ajaklah suami untuk memperpanjang waktu foreplay, khususnya di tempat-tempat favorit tadi.

Keempat, setelah penetrasi, jangan malu untuk melakukan stimulasi sendiri pada tubuh atau meminta suami untuk melakukannya. Semoga, dengan meningkatnya komunikasi suami-istri, pengertian mengenai stimulasi yang disukai istri, dan perpanjangan waktu foreplay, kemungkinan istri untuk merasakan orgasme menjadi semakin besar.

Sumber:

Crooks, R. & Baur, K. (2005). Our Sexuality (9th ed.). USA: Thomson Wadworth.

Film: Kinsey.

Kuliah Perilaku Seksual, Fakultas Psikologi UI.

Picture taken from http://www.flickr.com/photos/phantomx/114060289/

Catatan:

Hubungi penulis untuk mengetahui tips-tips yang lebih spesifik, yang tidak dapat dipublikasikan di sini untuk melindungi pembaca minor.

Ramadion Syam

Terpukau dengan semangat sharing di dunia digital, Dion pun ingin membagikan sesuatu ke penghuni dunia maya. Tidak berbakat menyanyi, menari, dan memang secara general tidak sedap dipandang, Dion pun memilih dunia menulis. RuangPsikologi.com adalah proyek serius satu-satunya yang dia punya. Email Dion di: dion@ruangpsikologi.com

9 Comments
  • ramadion
    Reply October 25, 2009

    ramadion

    penasaran… apakah sudah banyak istri di Indonesia yg sudah merasakan orgasme karena suami? adakah yang bersedia share? secara anonimus saja :D

  • Reply October 30, 2009

    Ayu R. Yolandasari

    jadi pengen curhat…

    saat di kereta, aku pernah mendengar seorang pria paruh baya berkata, “Kira-kira lesbian bisa orgasme ga yah?”

    dalam hari hanya bisa menjawab, “Lesbian itu perempuan, Bung, sama seperti istri anda. jadi tanyakan saja pada istri anda, apakan wanita bisa orgasme?”

    sepertinya pengetahuan mengenai wanita juga bisa orgasme masih sangat minim di indonesia..aku pikir sih wajar, coz di indonesia kan pembicaraan mengenai seksualitas MASIH dianggap tabu…

  • ramadion
    Reply October 30, 2009

    ramadion

    @ ayu: “MASIH dianggap tabu…”

    makanya,www.ruangpsikologi.com mencoba mencerdaskan masyarakat, dan mendobrak budaya tersebut dengan tema seks di bulan ini :D

  • Reply November 23, 2011

    seks

    seks…

    [...]Orgasme pada Wanita: Bagaimana Cara Mendapatkannya | RuangPsikologi.Com Webzine Psikologi Modern[...]…

  • Reply October 15, 2012

    amien

    saya mo ikutan nimbrung donk, saya membuka halaman ini karena saya ingin banget membahagiakan istri saya, selama kami berhubungan setau saya istri saya gak pernah merasakan orgasme, padahal saya sudah usaha tuk memberikan sentuhan2 yang terbaik di bagian2 yang KATANY bisa membuat wanita orgasme, tapi sampai saat ini saya belum bisa membuat istri saya orgasme, gmn ya cara lain yang bisa membuat istri saya mencapai orgasme…????

  • Reply February 7, 2014

    suro wahono

    Ketika wanita tiada mampu alami orgasme maka jangan hanya salahkan pria krn kenyataannya banyak pria yg berusaha bagaimana untuk mampu memuaskan istrinya…
    Alo semata menuntut dan menyalahkan maka lelaki juga bisa saja salahkan wanita krn kenyataannya apakah wanita juga telah maksimal tuk membuat suami merasa nikmat maksimal..
    Ingat.. lelaki ejakulasi kadang bukan karena wanita melayani dengan baik.. sebab bagi lelaki.. asal masuk k vagina maka lelaki bisa ejakulasi.. lha nonton tv aja bisa ejak kok

    • Ramadion Syam
      Reply February 7, 2014

      Ramadion Syam

      Betul, mas. Asal tidak saling menyalahkan saja. Pokoknya, saling membantu :D

  • Reply February 9, 2014

    Salmankudo

    It’s not really that hard, :))

Leave a Reply